BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Friday, May 21, 2010

Ketenangan yang pasti

Bismillahirrahmanirrahim.
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.


Saat itu
hati ku resah
hati ku gelisah
fikiran ku buntu
Noktah!

Tidak semena-mena ku selak helaian kitab itu
nota fikir untuk zikir
ku baca, ku tatap, ku hayati
bab demi bab
sehingga sampai pada helaian 34 yang membujuk aku
memujuk hati dan fikrah ini
agar melenyapkan keresahan itu
melenyapkan kekacauan itu

Firman Allah:
"Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang."
(Surah Ar-Ra'd:28)
Persoalan dibangkitkan
"Bagaimana hati seseorang boleh menjadi tenang dengan mengingati Tuhan?"

Abstraknya ku coretkan di sini agar menjadi zikir/peringatan buat diri ku dan juga kalian.

Apabila hati mengingati Tuhan maka seseorang itu akan sedar, insaf dan faham apakah maksud ketentuan dan takdir Tuhan yang telah menimpa dirinya. Apabila ditimpa musibah, dia sedar bahawa itu adalah ketentuan daripada Allah yang wajib diterima atas sifatnya sebagai hamba Allah.

Dalam hatinya dia berkata
'TAKDIR SENTIASA MENGATASI TADBIR."

Tentu ada hikmah di sebalik kepahitan ini.
Dia tidak akan menyalahkan dirinya, orang lain, apalagi Tuhan atas nasib yang menimpanya.

Kerana apa?
Kerana dia sedar, sebagai hamba dia hanya mampu berusaha tetapi ketentuan di tangan Allah.


Maka dengan keyakinan yang sebegini, seseorang itu akan merasai satu ketenangan dan kelapangan yang menjadikan dia tidak mudah untuk marah-marah dan kecewa dalam hidupnya. Dia yakin semua takdir Allah itu adalah baik kerana ia datang daripada Allah (Yang Maha Pengasih) walaupun dilihat secara lahiriahnya kelihatan negatif. Sebab itu kita diajar mengucapkan

"innalillahi wa inna ilaihiraji'un"
Kami datang daripada Allah dan kepada Allah jua kami akan dikembalikan.
Tegasnya, ucapan ini mengingatkan kita bahawa kita adalah hambaNya.

Maka jika kita sedar akan hakikat itu, layakkah kita sebagai hamba untuk 'memberontak' menentang sebarang ketentuan Allah?

Renung-renungkanlah. Firman Allah:
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu tetapi ia amat baik bagi kamu dan boleh jadi (juga) kamu menyukai sesuatu tetapi ia amat buruk bagi kamu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."
(Surah Al-Baqarah:216)


Di akhir kalam itu, kata-kata pujukan dari ahli sufi seolah meresap masuk ke nubari ku dan mengingatkan aku tentang hakikat sebenar kehidupan.

"Carilah syurga yang disegerakan di dunia (Al-Jannatul Ajilah) yang berupa ketenangan hati kerana barangsiapa yang tidak mendapat syurga di dunia lagi, maka sukarlah ia mendapat syurga di akhirat nanti!"


Sumber: Nota Fikir dan Zikir dari Ustaz Pahrol Mohd Juoi


4 comments:

kakna said...

indah sekali bicara hati kamu...
siapa inspirasi nye ye??
hehehe

baLQis Zafira said...

hehe...kakna, inspirasiku dalam penulisan sudah semestinya Ustaz Pahrol..=)

Misdhiaz said...

indah bahasa.. benar kita tetap tenang dalam resah.. pastinya bila kita sentiasa ingat; sentiasa kembali pada 'sunnah'. kembali pada 'fitrah'..

baLQis Zafira said...

terime kasih misdhiaz....
wpun separuh dari entri ini adelah garapan dari inspirasi sy,mudah2an beri isnpirasi juge pd anda...hehe...
betul tu...mengingat kembali fitrah kita,tentu kite bersyukur stp ape yg jadi pd kita...semua itu telah ditetapkan...=)

Followers

Rapuh-Opick